asuransi profesi dokter allianz

Asuransi Profesi Dokter (doctor’s liability), atau istilah lengkapnya Asuransi Tanggung Gugat Profesi Dokter, adalah asuransi yang melindungi dokter dari gugatan hukum oleh pihak ketiga.

Seorang dokter berpotensi mendapat gugatan dari pihak ketiga jika pasien yang ditanganinya tidak puas dengan hasil perawatan atau diagnosa yang diterima, dan ada dugaan bahwa hal itu disebabkan karena kelalaian dokter atau bawahannya.

Pihak ketiga biasanya pasien dan keluarganya, tapi bisa juga pihak rumah sakit. Jika pasien mengarahkan tuntutan kepada rumah sakit dan rumah sakit telah memenuhi tuntutan pasien, selanjutnya rumah sakit bisa menuntut dokter.

Baik itu dokter terbukti melakukan kelalaian atau tidak, dibutuhkan biaya untuk melayani gugatan tsb. Dan jika pada akhirnya dokter terbukti bersalah, sang dokter harus pula mengganti kerugian yang dituntut oleh pihak ketiga.

Kenapa Dokter Perlu Asuransi Profesi?

  • Sebagai manusia biasa, dokter berpotensi melakukan kesalahan atau kelalaian dalam pekerjaannya (malapraktik), seperti kesalahan diagnosa ataupun kelalaian dalam menangani pasien, walaupun sudah berhati-hati dan selalu berusaha menerapkan SOP.
  • Kesalahan dan kelalaian dokter dapat berakibat kerugian bagi pasien, baik kerugian keuangan, fisik, mental, bahkan kematian.
  • Pada umumnya para pengguna merasa telah membayar mahal jasa medis, jadi akan merasa dirugikan jika hasilnya tidak sesuai harapan, atau ketika penyakit bertambah parah, tanpa penjelasan yang dapat diterima.
  • Masyarakat semakin sadar hukum, dan tahu bahwa profesi dokter tidak kebal dari tuntutan hukum.

[collapse]
Dampak Tuntutan terhadap Dokter

Seorang dokter yang menghadapi tuntutan dari pihak ketiga akan mengalami berbagai dampak yang merugikan dirinya, yaitu:

  • Biaya pembelaan terhadap tuntutan (claim expenses atau defence costs), meliputi biaya penelitian kerugian, biaya pengacara, dan biaya-biaya lain yang dibebankan kepada tergugat.
  • Waktu dan pikiran yang tersita untuk menghadapi gugatan
  • Jika kasus terekspose di media sosial atau media massa, nama baik dokter menjadi taruhan
  • Biaya untuk mengganti kerugian dari pasien itu sendiri, jika pada akhirnya dinyatakan lalai (malapraktik, negligent).
  • Tuntutan dapat berupa gugatan perdata ataupun pidana

[collapse]
Apa yang Dijamin dalam Asuransi Profesi Dokter?

Asuransi Profesi Dokter dari Allianz menyediakan tiga pilihan limit pertanggungan, yaitu 250 juta, 500 juta, dan 1 miliar, yang dapat digunakan untuk dua jaminan sebagai berikut:

  1. Ganti kerugian yang ditetapkan dalam acara pokok perkara gugatan.

Biaya yang ditetapkan secara hukum sebagai besaran ganti rugi yang harus dibayarkan tertanggung kepada pihak penuntut, baik melalui mediasi ataupun pengadilan.

  1. Biaya pembelaan (defence costs atau claim expenses)

Meliputi:

– Biaya pengacara yang layak dan diperlukan

– Biaya yang dibebankan kepada tertanggung dalam gugatan

– Bunga pra-keputusan yang diberikan kepada tertanggung atas bagian dari jumlah yang harus dibayar oleh tertanggung berdasarkan keputusan pengadilan.

– Biaya lain yang diperlukan oleh tertanggung dengan persetujuan perusahaan asuransi, dalam proses penyelidikan, perhitungan penyelesaian, atau pembelaan klaim.

Kedua jaminan di atas diberikan dengan maksimum sesuai limit pertanggungan yang dipilih oleh tertanggung.

Jaminan tetap diberikan baik dalam lingkup praktik kerja sehari-hari maupun di luar lingkup praktik kerja (dalam kondisi mendesak atau darurat).

[collapse]
Tabel Premi

Premi dibedakan berdasarkan limit yang diambil (250 juta, 500 juta, atau 1 miliar) dan kelompok spesialisi dokter.

Ada empat kelompok spesialiasi dokter. Selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut:

premi asuransi profesi dokter

Catatan:

  • Premi belum termasuk biaya polis 40 ribu untuk premi sd 5 juta, 50 ribu untuk premi di atas 5 juta. 

[collapse]
Jangka Waktu Perlindungan

  • Polis berlaku satu tahun dan dapat diperpanjang
  • Jangka waktu perlindungan bersifat retroaktif, sejak tanggal dimulainya polis pertama kali hingga maksimum 10 tahun sebelum periode polis terakhir di mana polis diperpanjang tanpa terputus. Jadi, klaim yang muncul akibat peristiwa beberapa tahun sebelumnya dapat ditanggung selama polis sudah aktif pada saat peristiwa itu terjadi dan terus aktif hingga klaim diajukan.
  • Jika polis sempat terputus (tidak diperpanjang), maka periode retroaktif dimulai dari tanggal polis diaktifkan lagi.
  • Jika polis diperpanjang terus hingga melewati 10 tahun, maka periode retroaktif dimulai dari 10 tahun terakhir.

periode retroaktif asuransi profesi dokter

[collapse]
Pengecualian

  • Kerugian yang timbul karena perang, invasi, tindakan musuh asing, tindakan permusuhan, perang saudara, pembangkitan, pemberontakan, revolusi, pembangkangan, tindakan kekerasan angkatan bersenjata, kerusuhan, pemogokan, larangan masuk kerja, pemberontakan militer atau rakyat, huru-hara atau rampasan perang, penyitaan atau penghancuran oleh pemerintah atau pejabat negara atau tindakan atau keadaan yang berkaitan dengan hal tersebut di atas apakah dinyatakan perang atau tidak;
  • Denda, sanksi (apakah perdata, pidana, atau berdasarkan perjanjian);
  • AIDS, penyakit yang berkaitan dengan AIDS termasuk kematian yang disebabkan oleh atau dibuat lebih serius oleh atau penyakit yang berkaitan dengan AIDS;
  • Layanan kesehatan yang diberikan selain untuk diagnostik atau terapi. Untuk bedah plastik/kecantikan, jaminan hanya diberikan untuk pembedahan rekonstruktif yang diperlukan sebagai akibat dari kecelakaan dan/atau deformasi sejak lahir;
  • Kerusakan/manipulasi genetik;
  • Penggunaan obat untuk mengurangi berat badan;
  • Aktivitas dokter yang berhubungan dengan perawatan kecantikan (beauty care)
  • Pengecualian lainnya di dalam polis.

[collapse]
Cara Klaim

Menurut UU Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan pasal 29, dalam hal tenaga kesehatan diduga melakukan kelalaian dalam menjalankan profesinya, kelalaian tersebut harus diselesaikan terlebih dahulu melalui mediasi.

Jadi, jika terjadi tuntutan dari pihak pasien/keluarganya, langkah pertama adalah segera melakukan pertemuan dengan pihak pasien untuk mengetahui pokok permasalahan dan tuntutan dari pihak pasien.

Lalu melapor ke manajemen rumah sakit mengenai tuntutan tsb, agar diadakan Rapat Komite Medik untuk mengetahui apakah penanganan pasien sudah dilakukan sesuai dengan prosedur atau tidak. Atau jika tuntutan dari pasien diarahkan ke pihak rumah sakit dan dokter sekaligus, maka pihak RS akan segera mengadakan Rapat Komite Medik.

Pada saat yang sama, dokter melaporkan kasus tsb ke Allianz melalui telepon atau email. Pihak Allianz akan memandu atau memberikan advice ataupun approval ke pihak dokter/agen untuk tindakan dan dokumen yang mungkin diperlukan.

Apabila hasil Rapat Komite Medik menentukan bahwa ada malapraktek atau negligent dari dokter/DPJP (Dokter Penanggung Jawab Pelayanan) dalam penanganan pasien, maka pihak dokter dapat melakukan pertemuan lanjutan/negosiasi dengan pihak pasien atau keluarga pasien dan mengarahkan untuk perdamaian. Nilai yang menjadi dasar negosiasi adalah yang telah disetujui/telah ada advice dari Allianz.

Apabila ditentukan tidak ada malapraktek atau negligent dari dokter/DPJP dalam penanganan pasien, maka pihak dokter/DPJP dapat menunjuk pengacara/ahli hukum guna menghadapi tuntutan dari pihak pasien atau keluarga pasien, karena dalam hal ini dokter/DPJP telah melakukan tindakan yang benar dan sesuai ketentuan.

Setiap proses negosiasi/perdamaian harus dikomunikasikan dengan Allianz sebelum mencapai kesepakatan damai guna review terlebih dahulu.

Dokumen Klaim

  • Formulir klaim
  • Fotokopi KTP
  • Fotokopi Surat Izin Praktik dokter
  • Salinan resume medis atas penanganan pasien dari RS
  • Salinan hasil rapat komite medis rumah sakit
  • Fotokopi identitas pihak ketiga
  • Kronologi kejadian secara lengkap
  • Salinan SOP penanganan pasien yang berkaitan dengan kejadian
  • Salinan polis
  • Surat penyelesaian tuntutan antara pihak ketiga dengan dokter
  • Kuitansi asli atas bukti penyelesaian tuntutan
  • Dokumen klaim lainnya, jika diperlukan

Telp dan Email untuk Melaporkan Klaim

  • Telp: 1500136; 021-2926 8888; 0819-0819-2610
  • Email: commercial.claim@allianz.co.id

[collapse]
Syarat Menjadi Peserta

  • Warga negara Indonesia
  • Berprofesi sebagai Dokter
  • Memiliki Surat Izin Praktik (SIP)
  • SIP maksimal di 3 tempat
  • Memiliki keanggotaan IDI (Ikatan Dokter Indonesia) atau PDGI (Persatuan Dokter Gigi Indonesia)
  • Berdomisili di wilayah Indonesia

[collapse]
Cara Daftar Asuransi Profesi Dokter

Mengisi SPPA (Surat Permohonan Penutupan Asuransi) Tanggung Gugat Profesi Dokter, dengan melampirkan:

  • KTP
  • SIP (Surat Izin Praktik) dari Sudin Kesehatan Kota/Kabupaten setempat.
  • Kartu keanggotaan IDI (Ikatan Dokter Indonesia) atau PDGI (Persatuan Dokter Gigi Indonesia)

Form SPPA diperoleh melalui agen Allianz Utama Indonesia. Formulir dapat diisi secara digital atau dicetak dan di-scan lalu dikirim lewat email.

[collapse]
Form Pendaftaran

Untuk mendaftar Asuransi Profesi Dokter, silakan mengisi form berikut:

[collapse]

 

Untuk konsultasi tentang asuransi Allianz, silakan menghubungi saya:

Asep Sopyan (Agen Allianz, MDRT)

HP/WA: 082-111-650-732 | Email: asepsopyan.asn@gmail.com | Youtube: Asep Sopyan


Produk ini telah dibahas di kanal youtube Asep Sopyan: